Minyak kelapa sawit: Golden Africa mempunyai gagasan besar di Afrika Selatan

Setahun setelah peresmiannya pada bulan Desember 2018, pabrik penyulingan dan pengemasan minyak kelapa sawit Golden Africa yang menghadap ke pelabuhan multimodal Doraleh telah meningkatkan kecepatannya. Dan truk-truk yang mengarah ke Ethiopia akan segera diberangkatkan, penuh dengan muatan.


Lebih dari 30 juta Dolar Amerika telah diinvestasikan pada pabrik penyulingan terbesar di Djibouti. Dengan 500 karyawan, ia akan dapat menghasilkan 8.000 hingga 9.000 ton minyak nabati setiap bulan. Perusahaan yang dipimpin oleh Yemeni Fouad Hayel Saeed, yang juga merupakan konsul kehormatan Djibouti di Malaysia, memiliki pipa sepanjang 3,4 km yang terhubung pada terminalnya sendiri, dimana kapal-kapal dari Malaysia dan Indonesia (produsen dari 85 % minyak kelapa sawit dunia) berlabuh.



Dalam waktu satu tahun sejak pembukaannya, perusahaan tersebut telah memperoleh hampir seperlima dari pangsa pasar minyak kelapa sawit di Ethiopia. Tidak diragukan lagi, hubungan sang konsul dengan komunitas yang berpengaruh di Yemen memfasilitasi pendirian Golden Africa di Djibouti. Anak perusahaan dari pedagang asal Malaysia Pacific Inter-Link, menginvestasikan 5 juta Dolar Amerika untuk memperoleh mesin baru yang meningkatkan produksinya menjadi 13,500 ton minyak per bulan. Ia juga berencana mendirikan pabrik sabun.


Djibouti, di sisi lain, bermaksud menjadi pusat produksi dan pemrosesan di daerah Tanduk Afrika.


“Pabrik kami adalah yang terbesar di negeri ini, namun termasuk kecil jika dilihat dari sudut pandang potensi kawasan ini,” sahut Adnan Hantosh, wakil direktur perusahaan yang merupakan cabang di Djibouti dari Hayel Saeed Aman (HSA), keluarga konglomerat yang memiliki usaha-usaha di daerah Asia Tenggara. Dengan lebih dari 35,000 karyawan dan peredaran bruto bernilai milyaran Dolar Amerika, grup tersebut merupakan salah satu produsen dan penyuling minyak kelapa sawit terkemuka di dunia.


Dengan target bulanan 21,000 ton minyak per bulan pada pertengahan tahun, tetap tidak cukup untuk memenuhi permintaan Ethiopia sebesar 50,000 ton per bulan dan sekitar 6,000 dan 8,000 ton di Somalia dan Eritrea. Namun nilai tersebut sudah cukup untuk mendapatkan pangsa pasar 109 juta penduduk yang hanya mengkonsumsi 5.46 kg minyak kelapa sawit per orang (dibandingkan dengan rata-rata global 25 kg per orang) dan dimana angka impor dari Malaysia meningkat dari 76,000 ton di tahun 2014 menjadi 149,000 ton di tahun 2017.


Ethiopia, tentu saja merupakan target utama pedagang minyak kelapa sawit dari Malaysia dalam rangka mecari pangsa pasar baru. India selaku pelanggan terbesarnya, telah menangguhkan impor setelah pernyataan yang dikeluarkan dari Kuala Lumpur mengenai Kashmir. Selain itu, kampanye anti minyak kelapa sawit juga semakin meningkat di dunia.


Sementara 90% dari minyak kelapa sawit yang dijual di Ethiopia merupakan hasil impor, satu-satunya kilang yang berada di kawasan tersebut menawarkan keunggulan penting. Addis Ababa mengeluarkan biaya 500 juta Dolar Amerika atas impor setahun, dalam kondisi kekurangan valuta asing.


“Dengan mengimpor dari Djibouti, tidak akan ada masalah pertukaran valuta asing. Dikarenakan juga HSA menguasai keseluruhan rantai pasokan, ia dapat mengatur harga dan bisa lebih kompetitif,” kata salah satu analis. Pemerintah Ethiopia mencari cara untuk merangsang produksi domestik, dan memperkirakan penyulingan di tempat dapat menghemat sebanyak 80 juta Dolar Amerika dalam satu tahun.


Golden Africa, yang telah aktif dan beroperasi di Kenya, sedang mempertimbangkan pembangunan fasilitas di Ethiopia. Hal ini menarik investor-investor lain: pada bulan Desember yang lalu, miliarder Saudi-Ethiopia Mohamed Al Amoudi meletakkan batu pertama untuk sebuah kilang penyulingan yang dibangun untuk memproses minyak nabati yang lain, termasuk dari bahan kedelai, bunga matahari dan kacang tanah.

Recent Posts

See All

advertisement

Copyright 2020 Asia Palm Oil Magazine

FBI Publications (M) Sdn Bhd | 9-3, jalan PJU 5/6, Dataran Sunway, 47810 Petaling Jaya, Selangor